BlackRock Ramal Nasib RI di Bawah Prabowo-Gibran

Infografis, 16 Provinsi Kompak Sumbang 1 Juta Lebih Suara ke Prabowo

Negara-negara berkembang kini mulai menjadi perhatian para investor. Indonesia dan India menjadi salah satu negara berkembang yang paling menarik perhatian.

Menurut Fidelity International dan BlackRock Investment Institute, negara-negara berkembang seperti India dan Indonesia, yang populasinya tumbuh dengan pesat, akan memperoleh manfaat karena demografi mulai memainkan peran yang lebih besar dalam keputusan investasi.

Baik India dan Indonesia sama-sama menggelar pemilu tahun ini. Pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka menjadi pasangan calon presiden-calon wakil presiden Indonesia 2024-2029.
Sementara itu, India masih menggelar pemilu dan hasilnya akan diumumkan pada 6 Juni 2024.

Sebagai catatan, Fidelity dan BlackRock adalah perusahaan jasa keuangan dan lembaga investasi multinasional raksasa Amerika Serikat (AS).

Para investor fokus pada kedua negara di negara-negara berkembang di Asia, hal ini sebagian disebabkan oleh perkiraan peningkatan belanja infrastruktur, yang akan menjadi pertanda baik bagi perekonomian negara-negara tersebut.

Baik India maupun Indonesia secara kebetulan menyelenggarakan pemilu tahun ini, yang menunjukkan kepada dunia ambisi mereka untuk bertransisi menjadi kekuatan ekonomi besar, dengan populasi dinamis sebagai kekuatan utamanya.

Kedua negara ini menonjol pada saat penuaan yang cepat melanda negara-negara lain di kawasan ini, termasuk China.

India melampaui China sebagai negara dengan jumlah penduduk terpadat di dunia pada 2023, sebuah tonggak bersejarah yang mendorong upaya untuk mengidentifikasi calon pemenang di pasar saham negara Asia Selatan.

Analisis BlackRock menunjukkan adanya hubungan positif antara pertumbuhan populasi usia kerja di suatu negara dan valuasi harga saham, sementara Fidelity melihat sektor keuangan sebagai penerima manfaat utama seiring dengan meningkatnya kebutuhan kredit bagi korporasi dan konsumen.

“Tenaga kerja di India dan Indonesia masih muda, dengan bonus demografi yang jauh melebihi beberapa negara dengan ekonomi terbesar di kawasan ini,” ujar Ian Samson, fund manager di Fidelity di Singapura. “Semua perusahaan besar dan kecil membutuhkan pendanaan. Hal ini, antara lain, menjelaskan mengapa saham-saham perbankan umumnya berkorelasi dengan pertumbuhan PDB di pasar negara berkembang.”

Menurut data Bank Dunia India dan Indonesia diproyeksikan mengalami peningkatan populasi setidaknya 10% pada tahun ini pada tahun 2040, sementara China kemungkinan akan mengalami penyusutan hampir 4%.

Metrik yang lebih penting adalah perubahan pada populasi usia kerja, yaitu mereka yang berusia antara 15 dan 64 tahun.

Bahkan sebelum terjadi penurunan populasi secara keseluruhan di China, kelompok usia kerja di China telah menyusut selama bertahun-tahun, sementara India merupakan negara termuda di antara negara-negara besar.

Peningkatan yang lebih cepat pada kelompok usia kerja biasanya berarti pertumbuhan pendapatan di masa depan yang lebih tinggi, tulis ahli strategi BlackRock Investment Institute yang dipimpin oleh Jean Boivin pada bulan Maret. Ia juga mengatakan bahwa migrasi, partisipasi angkatan kerja yang lebih besar, dan otomatisasi juga merupakan faktor-faktor yang berperan.

Dividen demografi merupakan bagian dari optimisme yang mendorong kenaikan di kedua pasar saham tersebut, serta sejumlah faktor unik termasuk harapan akan hasil pemilu yang mendukung pasar.

Indeks Nifty 50, yang diperdagangkan pada level rekornya, diperkirakan akan mencatatkan kenaikan selama sembilan tahun berturut-turut jika tren ini bertahan. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menyentuh titik tertinggi sepanjang masa di bulan Maret.

Reformasi struktural

Para analis mencatat bahwa reformasi struktural untuk mengurangi birokrasi peraturan, meningkatkan fleksibilitas pasar kerja dan memfasilitasi investasi asing sangat penting bagi perekonomian untuk memanfaatkan dampak demografis.

“Pada akhirnya, persamaan pertumbuhan adalah produktivitas kali lapangan kerja,” ujar Samson dari Fidelity. “Reformasi struktural yang solid yang telah kita lihat di India dan Indonesia akan memungkinkan terciptanya lapangan kerja yang cukup untuk mendapatkan manfaat dari dividen demografi.”

Meskipun ada beberapa kemajuan, masih banyak yang perlu dilakukan.

Presiden terpilih Indonesia, Prabowo Subianto, yang mulai menjabat pada Oktober, memasang target pertumbuhan sebesar 8%. Target tersebut jauh di atas historisnya yakni 4-5%.

Investor sedang mengamati apakah pemerintah negara bagian di India akan menindaklanjuti penerapan perubahan ketenagakerjaan, lahan, dan kebijakan lainnya yang telah disahkan di tingkat nasional.

Jika partai Perdana Menteri Narendra Modi memenangkan mayoritas tipis dalam pemilu, rencananya untuk melakukan reformasi yang lebih luas akan menghadapi rintangan dan volatilitas pasar keuangan mungkin akan meningkat.

Bagi investor utang negara, rasio ketergantungan usia yang menunjukkan rasio mereka yang dianggap terlalu tua atau terlalu muda untuk bekerja, dan beban fiskal merupakan salah satu metrik yang perlu dipertimbangkan untuk investasi jangka panjang.

Dana global telah mengucurkan US$5,5 miliar ke dalam obligasi India tahun ini untuk prospek inklusi indeks, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Investor merasa lega karena anggaran sementara India yang diumumkan pada bulan Februari berfokus pada belanja infrastruktur, dibandingkan kebijakan populis menjelang pemilihan umum yang dimulai pada April.

Sebagai perbandingan, investor internasional telah menarik dana sebesar US$1,8 miliar dari obligasi Indonesia karena janji pemerintahan baru untuk meningkatkan belanja negara menimbulkan kekhawatiran terhadap kesehatan fiskal.

“Populasi yang menua meningkatkan biaya layanan kesehatan dan dana pensiun, dan negara-negara maju memiliki manfaat sosial yang lebih komprehensif dibandingkan dengan sebagian besar negara berkembang,” ujar Sanjay Shah, direktur pendapatan tetap di HSBC Global Asset Management.

“Beban program pensiun mungkin lebih bervariasi dan kurang berorientasi pada manfaat tetap, sehingga mengurangi beban pendanaan negara,” tambah Shah.

kera4d

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*